Tag Archives: hotel-matahari-bandungan

tanggal 21-24 April 2011

Hai rekan indobackpacker,

Sekedar ajakan saja, saya (wanita) dan seorang teman (wanita juga) akan mengadakan trip , rutenya dari Bali ke Gili sekitar tanggal 21-24 April minggu depan (tanggal 22 nya itu libur nasional jadi long weekend)

Kalau ada teman sesama backpacker (preferably wanita juga) atau yg penting yg mau diajak susah dan senang bersama, monggo lho :-) japri saya aja for the details…

Thank you.

Regards,

Melur Pinilih Senior Reporter Harper’s BAZAAR Magazine Wisma Chita Kirana, Jl. Lombok 73 Menteng Jakarta 10350 W: (021) 391 9455, 315 2672 M: 0816735434

[Non-text portions of this message have been removed]

Mohon Info Jambi

Dear Temans,

Kebetulan dalam waktu dekat ada tugas kantor ke Jambi dan saya mau memanfaatkan wikennya utk explore, karena belum pernah sebelumnya. Mohon infonya apa saja yang bisa diexplore di Jambi dalam 2,5 hr (Jumat siang, Sabtu-Minggu), tempat2 yg wajib dikunjungi serta makanan khas/kulinernya serta penginapan murah sekitar Rp. 100 ribu-an per malam.

Saya sudah seacrh arisp milis dan dapat info Candi Muaro Jambi dan Danau Putri Tujuh, apakah ada didalam kota? bagaimana akses kendaraan umum menuju kesana? amankan utk solo traveler perempuan macam saya?

Adakah teman2 yg sudah pernah jalan ke Jambi yg bisa di’contek’ itinerary-nya? kalo ga keberatan juga dengan blognya.

Terimakasih sebelumnya

Shasa

Catatan Perjalanan Pamekasan Madura #2 (via postie)

Bookmark this category
Sore menunjukan pukul 17.30 kota Pamekasan masih terlihat sangat terang oleh matahari senja kala sore itu. Beberapa orang dengan busana muslim sudah terlihat banyak memasuki pelataran masjid agung As Syuhada. Didepan masjid yang merupakan alun-alun kota juga terlihat orang-orang yang menikmati sore bersama keluarga maupun kawan. Ruang publik tersebut semakin terlihat ramai dengan para penjual yang dikerubuti anak-anak kecil yang mengantri untuk membeli jajanan. Tak berbeda dengan masyarakat Pamekasan yang menikmati sore itu, saya dan teman saya juga berjalan mengitari alun-alun kota pamekasan itu, melihat dan menikmati setiap sudut alun-alun kota batik Pamekasan.

Sebuah monumen Arek lancor berdiri dengan gagah tepat ditengah alon-alun, dengan latar belakang masjid agung monumen tersebut akan terlihat semakin indah jika dinikmati ketika sore. Monumen tersebut adalah lambang perlawanan dan kegagahan masyarakat Madura khususnya Pamekasan, jika diperhatikan dari jauh memang yang nampak seperti api yang sedang berkobar, namun itu adalah bentuk dari Arek (sabit) yang bisa menggambarkan masyarakat madura. Terdapat 5 sabit saling mengapit menjulang ke atas, semakin sore cahaya lampu yang berwarna biru akan menerangi monumen terebut dan itu menambah kegagahan dalam keindahan monumen itu. Dari informasi yang saya dapat monumen tersebut adalah monumen untuk mengingat perjuangan masyarakat Madura Pamekasan dalam melawan penjajah kala itu.

Tidak jauh disebelahnya juga terdapat monumen Proklamasi dengan burung Garuda yang terbang diatas batu. Burung Garuda itu terlihat berteriak lantang kepada Monumen Arek lancor, dan ternyata kedua monumen itu saling berhubungan satu sama lain. Yang intinya memerdekakan diri dari penjajah.

Masih dari komplek alun-alun kota Pamekasan, tepat didepan Monumen Arek Lancor terdapat sebuah museum daerah. Museum ini ternyata baru didirikan bulan Maret lalu, pantas saja tidak banyak orang yang mengetahui keberadaan museum yang sangat berarti bagi wisatawan terebut. Museum ini juga saya sarankan untuk menjadi tujuan pertama dari perjalanan wisata jika anda melakukan wisata ke Pamekasan Madura, selain banyak informasi tempat wisata dan daerah yang layak untuk dikunjungi museum ini akan menjadi pemandu anda jika masih bingung berada di Pamekasan. Museum ini memiliki jam buka dari pukul 9 pagi sampai 9 malam, jika anda mendatangi museum ini anda akan bertemu dengan penjaga museum yang akan dengan baik menceritakan semua bahkan apapun tentang pamekasan yang anda ingin tahu.

Meski baru berumur satu bulanan, koleksi museum ini cukup bisa menggambarkan sejarah dan kebudayaan Pamekasan Madura. Kita bisa melihat sisa-sisa kejayaan Sultan Agung Mataram yang pernah menguasai Madura. Di museum ini kita juga bisa melihat kitab-kitab kuno Madura yang masih bertuliskan aksara jawa kuno dan kitab kuno dengan bahasa Arab. Beragam senjata tradisional khas Madura juga dipajang di museum ini mulai dari tombak sampai keris-keris pusaka. Tidak hanya memajang benda-benda sejarah, di museum ini kita bisa melihat Kleles yang biasa digunakan untuk karapan sapi dan sebuah Andong dengan tempat kusir dibelakang penumpang yang biasa digunakan oleh para ulama di Madura. Beragam kerajinan tradisional berupa alat-alat fungsional rumah tangga dan pajangan bisa kita temui di museum ini. Selain itu yang paling istimewa adalah kekhasan Pamekasan sebagai kota batik juga ditampilkan dengan batik yang pernah tercatat terpanjang di Indonesia, batik terpanjang itu bisa kita lihat di museum ini. jadi jangan lewatkan untuk memahami Pamekasan sebelum anda menjelajahi lebih lanjut melalui Museum ini, apalagi museum ini gratis dan terbuka untuk umum.

Malam hari kami gunakan untuk melihat fenomena alam yang digunakan sebagai salah satu objek wisata andalan kabupaten Pamekasan yaitu Api Tak Kunjung Padam. Lokasi ini berada tidak begitu jauh dari pusat kota pamekasan, hanya berjarak 15 menit menggunakan kendaraan pribadi. Akses masuknyapun sangat mudah, hanya berjarak 800 meter dari jalan raya. Ketika kami memasuki daerah itu terlihat beberapa api yang menjulang tinggi ke atas, namun sayang akses menuju tempat tersebut sudah ditutup oleh kendaraan. Akhirnya kami hanya melihat api tersebut ditempat yang biasanya orang kunjungi juga. Ditempat tersebut sebuah petak tanah berukuran tidak lebar dari 10 meter dan dipagari besi api muncul dengan sendirinya dari dalam tanah. Api yang muncul tersebut saya rasakan tidak begitu panas dari api yang biasanya ada. Banyak dari pengunjung tempat wisata ini yang membawa makanan mentah untuk sengaja dimasak di Api Tak Kunjung Padam, seperti jagung, telur dan tak jarang juga membawa ikan. Di sekitar lokasi terdapat banyak penjual oleh-oleh seperti pakaian adat Madura Sakera lengkap dengan beragam senjata tajamnya dan juga bumbu dapur Terasi Madura.

Sekali lagi saya harus menyesalkan karena belum bisa menyaksikan seni tradisi khas Madura, Karapan Sapi yang katanya hanya bisa kita saksikan setiap bulan Agustus. Ternyata sehari sebelum kepulangan saya ke Surabaya saya bertemu dengan joki karapan sapi, Pak Etep namanya. Kami bertemu di Taroan, dari cerita yang saya dapatkan karapan sapi ternyata tidak hanya diadakan setiap bulan Agustus. Yang sangat saya sesalkan adalah bahwa minggu besok dia juga akan berlomba dengan karapan sapinya di daerah Pademawu Barat dan dia menawarkan untuk bisa melihat pertandingan karapan sapi dengan hadiah 5 buah motor tersebut. Namun pertemuan dengan joki karapan sapi itu dapat memberi informasi baru tentang karapan sapi yang diadakan secara besar di bulan Agustus itu.

Selain pantai Talang Siring di kecamatan Montok dan pantai Jumiang di Kecamatan Pademawu serta Api Tak Kunjung Padam di Tlanakan dan Museum Daerah yang berada di alun-alun kota, ternyata masih ada beberapa tempat yang layak untuk dikunjungi. Meski ada beberapa tempat yang saya belum sempat untuk mengunjunginya, namun akan saya ceritakan rangkuman yang saya dapat dari beberapa teman. Lokasi tersebut antara lain Pasar Batik yang terletak di jalan Joko Tole, ditempat tersebut kita akan banyak menemukan batik-batik khas Madura. Tempat kerajinan batik juga terdapat disekitaran pasar sore sebelah barat alun-alun kota, ditempat tersebut juga terdapat beberapa rumah kerajinan pembuat batik. Lokasi berikutnya adalah pasar 17 Agustus, pasar ini hanya ada setiap hari Minggu pagi dan Kamis pagi. Di pasar tersebut kita bisa melihat beragam hasil kerajinan Pamekasan lengkap dengan jajanan khas Pamekasan, lokasi ini terletak di utara pusat kota Pamekasan. Di ujung timur luar alun-alun Pamekasan juga terdapat bangunan Heritage berupa bangunan yang digunakan pada masa penjajahan sebagai bangunan listrik kota, bangunan ini berwarna biru yang akan dengan mudah kita lihat.

Bagi yang suka kuliner, Pamekasan menyajikan sebuah tempat istimewa untuk para pecinta kuliner yaitu Sae Salera sebuah jalan di pamekasan yang diubah menjadi jalan dengan aneka masakan dan jajanan. Lokasi Sae Salera hanya berjarak 100 meter sebelah barat dari alun-alun kota, namun saya merasa ketika berada di tempat tersebut tidak terasa Maduranya. Untuk yang benar-benar penjelajah kuliner sepertinya tempat tersebut kurang pas, lebih menjanjikan jika kita mau warung kecil yang berada di pinggiran jalan di Pamekasan, memang agak sulit tapi sekalinya menemukan kita bisa merasakan masakan khas daerah Madura. Biasanya akan ada tanda dari dinas pariwisata Pamekasan jika warung terebut menyajikan masakan tradisional. Tanda tersebut berupa papan nama dengan motif batik bertuliskan wisata kuliner makanan khas daerah(jika tidak salah). Beberapa makanan khas yang pernah saya temui dan dinikmati antara lain, Kaldu Kokok, Kaldu Kikil, Rujak Cingur, Rawon dan Soto Madura. Kemungkinan jika beruntung anda bisa mendapatkan minuman Ta’al, minuman tradisional yang berasal dari pohon Siwalan. Serta jangan lupakan beberapa landscape sudut kota pamekasan yang memiliki mural-mural dengan gambar-gambar batik khasnya.

Sepertinya hanya itu yang bisa saya ceritakan tentang salah satu daerah di Pulau Madura ini. Daerah dengan syari’at Islam yang sangat terasa disetiap sudut kotanya.Daerah dengan eksotisme di setiap bukit yang ada didalamnya.Sebuah daerah yang menawarkan petualangan penuh ketegangan dan kesenangan. Tetap langkahkan kaki menuju Nusantara yang katanya indah itu hingga engkau benar-benar merasakannya.

Eurail atau Eurolines?

Bookmark this category
Saya berencana jalan-jalan ke Eropa pas udah lulus kuliah (jadinya saya lagi giat-giatnya nabung sekarang). Backpacking keliling Eropa itu lebih efisien (waktu dan biaya) naik Eurolines (bus) atau Eurail (kereta) yaa? Terima kasih atas jawabannya :)

[Non-text portions of this message have been removed]

[indobackpacker] Mohon info Penginapan & Rental Sepeda di Yogya

cak Remi…
seperti yang sudah pernah dibahas di topik2 terdahulu.. kalo mau cari penginapan murah dan dekat stasiun, jalan kaki aja ke jl. Sosrowijayan ( daerah Malioboro ).. disana banyak hotel murah meriah…
kalo mau sewa sepeda, tanya aja sama petugas hotelnya.. atau kalo mereka mau, disewa aja sepeda mereka sendiri… kan selama mereka kerja, sepedanya ngganggur…
sukses yahh..
Chies 0811-3415800
( IBP – Sby )