Tag Archives: jarak-lasem-semarang

tanya penginapan pameungpeuk

Bookmark this category
Dear mas Yudas, Di Pameungpeuk kebanyakkan objek wisata pantai, diantara pantai Santolo, yg mempunyai pasar ikan, mesjid, dan jg 2 jenis pantai, pantai pasir yg kotor, serta pantai karang yg bersih. Yg dipisah oleh sungai air payau, kita bisa nyebrang dgn menumpang kapal nelayan seharga 2rb rupiah/way. Di Santolo terdpt bnyk guest house ato motel, yg sederhana, dgn harga yg bs di nego u/ Bbrp guest house. U/ objek lain, terdpt kebun teh yg cukup luas sblm memasuki desa pameungpeuk tsb. Smoga membantu

Ttd, teddy

[indobackpacker] Mohon advis Bromo

saya juga ingin share tentang Bromo : tanggal 18 juli 2009 kemaren saya ke bromo lewat jalur Pasuruan-Wonokitri 1. saya tinggal di semarang, pertama ke stasiun Pasar Turi Surabaya. trus ke terminal bungurasih/purabaya untuk melanjutkan perjalanan ke Pasuruan. biaya bis kelas ekonomi 10.000 dah nyampe Pasuruan. 2.Di  Pasuruan kia turun di terminal lama, tapi ternyata disana tidak ada angkutan yang ke Tosari/Wonokitri. yang ada kendaraan kesana di daerah Kebon Agung. dari terminal lama Pasuruan ke Perempatan/pasar Kebon agung naik angkutan kota biayanya 2.000 rupiah per orang. 3. dari Kebon Agung  kita carter satu mobil elf biayanya 175 ribu satu mobil. lumayan murah kalo buat rombongan karena bisa diisi sampe 8-10 orang. 4. Dari Pasuruan ke Wonokitri mungkin jaraknya sekitar 50 km. pemandangannya bagus dan jalannya juga bagus. 5. Sebelum Wonokitri ada desa Tosari. di Tosari ini ada hotel berbintang dan banyak penginapan, tapi tujuan kita ke Desa Wonokitri masih di atasnya nya Tosari. 6. Di Wonokitri banyak juga penginapan, harga mulai dari 50 ribu sampe 150 ribu. kami dapat yang 100 ribu, cukup bagus luas kamarnya, kayak rumah tapi kamarnya untuk disewa nginap.  cuman gak ada air panasnya ntuk mandi. 7. Kita nyampe di Wonokitri jam 2 siang. setelah dapet penginapan dan jalan2 di wonokitri kita putuskan sore itu ke view point Penanjakan untuk liat Sunset. sebenarnya ini gak direncakanan mau ke Penanjakan sore hari. kita pake ojek aja dari wonokitri ke Penanjakan 20 ribu PP. ditungguin ama tukang ojeknya kalo mau foto2 sampe puas. lumayan bagus juga pemandangan sore hari di Penanjakan. kita bisa liat bromo dan sekitarnya dengan jelas. Pas waktu itu emang cuaca cerah. 8. Udara malam di Wonokitri sangat dingin jadi bawa jaket n perlengkapan lainnya supaya gak kedinginan. warung makan ada cuman gak banyak. 9.untuk sewa jeep 300 ribu satu jeep. bisa diisi 6 orang. dengan jalur Wonokitri-penanjakan-bromo-balik wonokitri. ato dari bromo trus ke cemoro lawang, kalo mo pulang lewat probolinggo. harganya jeepnya tetap sama kalo kita minta diantar sampe cemoro lawang. 10. Kita waktu itu pake rute Wonokitri-Penanjakan-Bromo-Kaldera Bromo (savana)-Desa Ngadas jadi biaya jeepnya 500 ribu. Desa ngadas adalah desa jalur pendakian ke gunung semeru lewat Malang. Memang kita rencana pulang lewat Malang. 11. Dari ngadas tidak ada angkutan umum, kagi nunggu jeep yang baru ngantar para pendaki ke desa Ranupane (desa terakhir pendakian ke semeru), ato kita bisa nunggu kendaraan yang membawa sayur. setelah nunggu 20 menit kita dapat kendaraan yang ngangkut sayur ke Tumpang Malang. kita bayar 25 ribu per orang dari Ngadas ke Tumpang. 12. Dari Tumpang ini banyak angkutan kota yang ke Malang biayanya 5 ribu per orang. 13.Kalo mau ke terminal Arjosari Malang cukup sekali angkutan dari Tumpang, kalo mau ke stasiun Kota Baru  2 kali angkutan. 14. Dari malang kita naik kereta Gajayana jam 16.15 (kalo gak salah). 15.lain lain : ke penanjakan sebaiknya berangkat jam 4 pagi. ato lebih pagi karena kalo udah jam lima mungkin susah cari tempat. ramai sekali… pas kita kesana juga penuh, susah cari tempat apalagi mau foto detik2 sunrise yang indah. di bromo ada sewa kuda dari tempat parkir ke tangga bromo. kalo pagi 20 ribu tapi agak sing 10 ribu. oh ya…untuk kuliner jangan lupa nyoba bakso di perempatan Kebon Agung Pasuruan. namanya bakso Remaja  dijamin enak n puas. juga seberang pojok kiri stasiun kota baru Malang ada juga warung makan lonthong, bakso, dll yang lumayan enak untuk badget yang pas-pasan. ato masih deretan stasiun kotabaru sebelah  kanan ada pujasera/food court.
semoga bermanfaat salam
 

________________________________ Dari: “Prianto, Abas, DyStar” Kepada: Sari Musdar ; ken_lanang@yahoo.com; IBP Terkirim: Rabu, 29 Juli, 2009 08:47:48 Judul: RE: [indobackpacker] Mohon advis Bromo
  Dear all ,
Berikut saya kasih gambaran tentang bromo karena seminggu yg lalu saya baru aja menginjakkan kaki di bromo
kemaren sih waktu itu saya lewat malang naik kereta dan dr malang gw sewa mobil elf langsung ke cemoro lawang setelah gw teliti dan perhatikan gw bs ksh saran yg lbh gak ribet
1. Mending naik kereta ke arah surabaya saja nah dr SBY naik bus ke terminal probolinggo ( banyak kok di terminal ) 2. Nah dr terminal probolinggo disitu ada angkutan mobil elf langsung ke cemoro lawang ( Rp 25 ribu / org ) nah mobil elf tersebut langsung berhenti di pinggiran gunung bromo dan banyak hotel disitu INGAT MOBIL ELF yg ke Cemoro Lawang batas akhir sampe Jam 4 sore ( INGAT yah )
kemaren sih gw dpt hotel di cemara indah ( harga hotel yg ekonomi Rp 100 rb dan yg standard Rp 250 rb ) tp buat yg ekonomi gila hotelnya bener2 parah dan kecil bgt ( dah kayak toilet deh hotelnya alias gak nyaman bgt yg di cemara indah ) tdk ada hot water nya kalau ada budget lebih sih mending ambil yg harga Rp 250 rb / kamar selain agak luas dan nyaman jg ada hot waternya bisa buat berdua or bertiga satu kamar kalau bisa reservasi hotel aja dulu biasanya full kalau liburan kalau mau km bisa hubungi Bpk Adi di Cemara Indah dia yg punya kayaknya ( no HP dia 0852 34688 100 ) reservasi aja hotel sekalian mobil Jeepnya bilang ke pak adi
Mobil Jeep langsung pesen aja biasa Harga per Jeep Rp 300 ribu ( kapasitas jeep 6 org ) Ingat kalau mau ke savana dan bukit teletubis biasanya mereka minta namabah 150 rb ( saran gw gak usah kesana deh gak ada yg bagus dan gak worthed ) minggu kemaren savananya kering dan gak ada apa apa dan bukit teletubisnya hanya bukit yg bulet bulet nonjol gitu biasa dan pokoknya gak worthed deh he he he ( opini gw lho )
3. Jgn lupa bawa Jaket yg tebal dan baju yg hangat …. sumpah dinginnya minta ampun ( kupluk , sarung tangan , masker , sarung dll harus bawa ) Disana ada sewa jaket Rp 20 rb Gak usah bawa makanan banyak nanti bikin berat di daerah cemoro lawang banyak warung dan makanan yg harganya murah2 bgt
4. Usahakan berangkat jam 3 pagi minta duluan karena di penanjakan waduh berjubel orang liat sunrise sampe2 kemaren gw gak dapet tempat buat liat saking banyak orang 5. Hbs liat sunrise trus turun ke kawah gunung bromo ( nah kalian harus pakai masker karena debu berterbangan dan aroma kotoran kuda yg menyengat ) Minggu kemaren naik kuda Rp 100 rb ( mahal euyyy ) jalan pelan2 aja sampe kok kayak gw yg tertatih tatih karena kedinginan he he he tp sampai jg diatas kawah 6. jgn lupa hitung anak tangga yg naiak keatas kawah …. kalau hitungan pas dpt rejeki ha ha ha ha 7. pulangnya dgn rute yg sama naik elf lg ke probolinggo trus sby ( gampang kok )
OK selamat Jalan2 di Bromo semoga catatan ini bisa bantu …. ( sumpah pemandangan disana bener2 OK dan menakjubkan ) GAK RUGI KOK
kalau ada yg ditanyakan japri aja or call gw ( 0818 851977 )
thanks Iant

[indobackpacker] Indonesia vs Malaysia

Wah! Saya setuju sekali sama Mba Mutia dan Mba Melianawati.

Ada beberapa hal yg mungkin terlihat sepele tp susah sekali kita dapatkan di Indonesia. Misalnya:

- Toilet yang bersih. Susah sekali mendapatkan toilet yang bersih, terutama di daerah (non Jakarta). Bahkan toilet di Terminal 1 Soekarno-Hatta International Airport aja, toiletnya kotor+bau+less toilet paper! :p Toilet bersih hanya saya dptkan didaerah Bali, itupun di tempat2 yg byk didatengin turis mancanegara.

- Semua harga jelas alias tidak ada calo atau orang yang bermaksud memperoleh keuntungan pribadi dari turis asing. Memang sih, ga bisa dibilang di negara orang itu bebas calo, tapi to be honest: supir taxi di Jakarta aja (yang mengendarai merk taxi ternama) kalo bisa nipu jalur, pasti dia akan milih jalur super macet biar argonya nambah!

- Tempat sampah

- Kamar kelas hostel yang bersih dan tidak bau. Memang semuanya relatif ya, dan byk hostel di LN yang jg kurang layak ditempati. Tapi alangkah idealnya kalau hostel/losmen/hotel non-bintang di Indonesia, bisa lebih bersih dari yang ada sekarang.

Indonesia itu seperti gadis desa yang cantik. Terlihat lugu, manis, dan mempesona tapi kalau tidak pernah merawat diri, ya tetap aja jarang yang mau. ;)

-Diesty-
Sent from my BlackBerry

[indobackpacker] Nanya Thailand

Untuk menuju ke BTS sangat jauh dari Khaosan, tapi BTS sebenernya mudah dijangkau dari Khaosan lewat jalur Chao Praya untuk stasiun Saphan Taksin atau lewat jalur bis bisa di stasiun Sian Square.
* Untuk jalur Choa Praya: Dari Khaosan jalan kaki ke Rambutrii Soi. Nanti kalo sudah melewati New My House GH dan Green GH (sebelum Bella Bella GH) ada gang kecil namanya Soi Chana Songkhram. Masuk aja ke gang itu sampai ketemu jalan raya. Di seberangnya itulah letak Pra Arthit Pier untuk menuju BTS Saphan Taksin (turunnya di Sathon Pier).
*Untuk jalur bis: Di depan jalan Khaosan ada pemberhentian bis didekat Balcony Bar dan Gazebo Bar. Dari sana bisa naik bus AC (no 79) atau bus biasa (no 15) menuju ke BTS Siam Square.
Biaya lebih murah menggunakan bus. Tapi kalau mau sekalian jalan-jalan di sekitar Chao Praya (Wat Arun, Royal Palace, Sleeping Buddha), mungkin alternatif lewat Chao Praya bisa jadi sangat membantu.
Salam,
-aswin-