Tag Archives: kompor-gunung

[indobackpacker] dari Ho Chi Minh menuju Phom Penh

di HCM ada hotel yang cukup terkenal di daerah Pam Ngu Lao Street , namanya Bi Saigon Hotel (http://www.bisaigon.com/). tapi di skitarnya juga banyak kok hotel yang bersih dan reliable
Dari HCM ke Siam Reap ato PNP bisa naik vietnam airlines (http://www.vietnamairlines.com) ato Siam Reap airways ((http://www.siemreapairways.com/) –> siam reap airways terbang dari HCM ke PNP bisa sambung ke Siam Reap
tapi menurut saya mending jalan darat….skitar 5 jam (dari HCM ke PNP) kmudian disini stop dulu aja kalo ada waktu (liat S-21 dan tuol sleng) kmudian 5 jam lagi dari PNP ke Siam Reap …pesawat pun dengan waktu tunggu, check in, tunggu bagasi, transport dari airport dan kemungkinan delay kemungkinan pun skitar 3 jam an selain itu bedanya cukup jauh…dengan pesawat dari HCM ke PNP =  145 USD (http://www.asianventure.com/vietnam/flight/hochiminh_siemreap.html) sementara dengan bus skitar 6-12 USD
Silahkan japri kalo ada yang mo ditanya lagi

Sikuai …)

Konteksnya berbeda dengan email awal mengenai ketidak puasan terhadap event organiser, yang memang harusnya diatur dengan kontrak yang jelas…tetapi karena Mas Aris cerita ttg jalan bareng, saya jadi pengen sharing dan ngumpulin pendapat ttg ngumpulin temen untuk jalan bareng.
Saya pribadi kalo jalan bareng2, mindsetnya adalah tetap seperti jalan sendirian. Jadi kalo ditengah jalan beda ketertarikan ato prioritas, ya semua harus rela-rela aja.
ONGKOS Saya sendiri kalo cari temen jalan motivasinya jelas; I want your money!…buat share komponen biaya perjalanan dan buat nungguin barang kalo lagi pas ke kamar kecil…
Komponen biaya perjalanan yang biasa dishare (dan caveat-nya);
1. Transport: mobil/kapal sewaan; Caveat: sapa yang nyetir, pembagian jatah duduk, trus gimana kalo ditengah jalan ada yang mau misah, trus biaya sewa kendaraan waktu pulang kan jadi naik buat rombongan yang ditinggalkan. Sebaiknya moda transportasinya disetujui diawal perjalanan.
2. Makanan; Caveat: Ada yang punya pantangan? Dibeberapa tempat pesen piring sendiri-sendiri malah tidak maksimal karena gak bisa nyicipin berbagai jenis makanan. Beberapa orang makan lebih banyak dari yang lain, tentu kalo pesen diluar kebiasaan; bir, rokok, ya pantesnya bayar sendiri lah…kalo pesen gurame goreng kering, siapa yang dapet kepala guramenya?
3. Penginapan; Caveat: Sapa yang mau tidur di ekstra bed? Sapa yang dapet jatah sarapan? (in case extrabed gak dapet complimentary breakfast)…ato paling susah: Wah elo ngorok kalo tidur, gw gak bisa tedor deket2 loe!!
4. Ongkos Guide/Porter. Caveat: wah, elo nitipin barang ke porter banyakan dari gue…
KESELAMATAN; Mendingan diserahkan ke perasaan masing2, kalo dinilai terlalu bahaya dan pengen balik badan, ya terserah….kembali kepertanyaan, biaya yang rencananya dibagi tapi belum dikeluarkan gimana?? ICE BREAKING SESSION Like i said; this is as ice breaking sesion not an ice melting session. So it got to be hard…hehehe…
Dari pengalaman beberapa teman, ice breaking session sebelum berangkat penting banget… termasuk ngomongin kalo ada yang mau pisah ditengah jalan….salah satu temen ke Waisak di Borobudur (Alif, tunjuk tangan!) malah melakukan pencarian informasi ttg temen seperjalanan lewat frienster….dan memastikan orientasi seksual temen seperjalanannnya straight semua…hehehe….
Waktu ice breaking session, bau-bau yang harus dirasakan adalah kalo ada calon temen seperjalanan yang tidak mau kontribusi ke rencana perjalanan ato pencarian informasi, ato yang selalu menjadi `devil’s advocate’ tanpa ngasih solusi….ato terlalu demanding….’ntar wc- nya bersih gak ya…?’ (dijawab aja; wc-nya bersih banget, sampai kamu masuk kedalamnya)
Sejauh ini mah, saya ketemu dengan orang2 yang normal (paling tidak yang `ketidak-normalan”nya sama dengan saya) jadi gak pernah ada masalah besar di perjalanan….
Saya sendiri gak demen jalan dengan EO ato apapun namanya kecuali ada potensi penghematan biaya. Yang paling tidak menarik kalo jalan banyakan adalah akhirnya rame dengan gosip sesama peserta perjalanan dan jadi memperhatikan rekan baru selama perjalanan dibanding memperhatikan apa yang ada di tempat tujuan.
Satu tips terakhir adalah; maintain a certain degree of autism, you travel together for the sake of the destination and cost saving…hell with others! hehehe…
Ada yang mo nambahin gimana cari temen jalan2?
Tabik, Puguh