Tag Archives: nomor-telepon-agoda

Backpacking rute Kolkata-Delhi dan Kereta di India?

Yth. Mbak Seli dan Mbak Melissa,

Terima kasih bantuannya untuk Trip India-nya. Saya sudah riset, dan menurut masukan mbak, saya ternyata bisa naik bis ya. Dan ternyata di cleartrip, tiketnya masih lumayan banyak. Saya juga bisa make talkat quota (pembelian tiket mepet).

Untuk trip ini, sepertinya saya musti cancel Dharamsala, karena lumayan jauh, dan harus naik beberapa kali dari Delhi.

Sekali lagi terima kasih

Cheers, Amri

— In indobackpacker@yahoogroups.com, Melissa Augustina wrote: > > Ralat sedikit dan nambahin ya teman2 backpackers, > > Maaf krn buru2 ngetiknya jd link yg dikasih td salah, benar menurut mbak > Seli, linknya www.cleartrip.com > > Jadi mending beli lewat situ, karena link www.irctc.co.in waktu itu (saya > pergi Sept-Okt 2010 kemarin), site itu ga menerima CC dari negara lain, > kecuali Amex. Mungkin sampe sekarang jg masih berlaku peraturan ini. > Saya (solo woman traveller) pernah naik kereta AC Tier 2 dari Jaisalmer ke > Delhi (kurleb 18 jam), harga hanya 1295 Rupee – 1 kompartemen isi 4 orang > dan bertemu dengan banyak orang India dan bule yang ramah. Kalo AC Tier 1 > karena 1 compartement cuma berdua, bisa jadi lebih private, terutama untuk > beristirahat kalo ambil kereta malam. Tapi kalau mau menikmati pemandangan > India dari kereta secara bebas tanpa ada penghalang jendela burem berkaca > gelap yang ga bisa dibuka (seperti yang ada di AC 1, 2 dan 3 Tier), naiklah > Sleeper Class, apalagi kalo pergi berdua…dijamin aman…dan unik! Tapi > lebih baik untuk perjalanan di pagi – siang hari. Saya aja sampe rela > berpegangan di bagian antar gerbong demi menikmati pemandangan India dari > kereta — sambil jepret2 kamera tentunya, karena jendela AC 2 Tier tidak > bisa dibuka :( > > > Cheers, > > Melissa > > 2010/12/28 .- S3Li -. > > > Amri, > > > > Mnurut sy rute nya bisa berjln kok. Tp dr Jkt hrs sdh fix jadwal kereta, > > pesawat, bis, dll utk berpindah kota. > > > > Utk meluruskan sedikit: > > – tiket kereta di India bisa dibeli via online dgn kartu kredit Indonesia. > > Cek website: www.cleartrip.com atau www.irctc.co.in > > > > – Tdk semua tiket kelas 1 AC Tier itu mahal. Dan pilihan kelas adlh > > subjektif ya, klu mau nyaman tentunya sdikit mahal. tp mahal buat AC tier 1 > > sih worth it bgt terutama utk perjalanan jauh & ketika sedang solo trip > > (terutama cewek nih). > > > > Jan 2010 ini sy beli AC tier 1 Jodhpur ke Delhi harganya hanya 1625 rupee > > sdh termasuk biaya adm booking online via irctc. > > Sy beli lg AC Tier 1 Delhi ke Lucknow hanya 828 rupee. > > Beda kereta, sama2 kelas 1, satunya 8 jam, lainnya 11 jam. > > > > Memang, tiket psawat nya jg fluktuatif, kita sempet naik Indigo dr Kalkuta > > ke Delhi dgn harga 3729 rupee. Lbh mahal tp sngt hemat waktu. > > > > Happy planning deh.. > > > > > > 2010/12/28 Melissa Augustina > > > >> > >> *Halo mas Amri,* > >> > >> Mau coba bantu sedikit tentang beberapa pertanyaan ya, maaf saya ga pernah > >> ke Dharamsala, Varanasi dan Kolkata. > >> b. Sebaiknya beli tiket kereta jauh2 hari, kalo bisa beli online saja pake > >> credit card karena tiket kereta cepat habis dan sistemnya agak2 > >> membingungkan bagi yang pertama kali ke India. Dulu saya pake > >> www.makemytrip.com > >> www.cleartip.com > >> > >> > >> Kalo website kereta pemerintah India ga bisa diakses dengan kartu kredit > >> dari luar negeri, selain India. Juga kalo ada kolom no telp yang bs dihub, > >> sementara kasih aja no telp losmen/hotel di India dimana akan menginap. > >> Setiba di airport India, sebaiknya beli simcard lokal (waktu itu saya beli > >> Airtel) seharga 500rupee, lumayan untuk telp selama di India. Bisa dipake > >> ke > >> Indo jg dgn hrg cukup murah (bukan promosi lho). > >> Sebenarnya ada foreign tourist kuota di setiap kereta, tapi kadang2 pas > >> peak > >> season – musim dingin (Oktober – Februari) biasanya suka habis. Walau kita > >> melambai2kan paspor Indonesia di loket pembelian tiket, tetap aja mereka > >> ga > >> gubris karena memang udah abis. Kalo beli Online, juga harus diliat status > >> bookingnya, apalagi kalo kita belum punya seat number. Apakah CONFIRMED > >> atau > >> WL (waiting list) yang bisa berubah naik/tetap jika ada penumpang yg sdh > >> dpt > >> seat (Confirmed) membatalkan tiketnya, Kalo beli pas WL 1 sampai 10 masih > >> ada harapan besar kita akan dinaikkan status jd CONFIRMED, tapi kalo pas > >> booking WL > 10 lebih baik jangan, karena kans dpt seat kecil. Mending > >> naik > >> bus saja kalau begitu. > >> > >> Kalo bis, bisa 1 hr sebelumnya, karena jumlah dan jenisnya banyak. Kalo > >> beli > >> online jg oke lwt : www.redbus.in > >> Bisa pilih seat number juga lho. Kalo bisa, hindarin beli lwt hotel atau > >> biro perjalanan di India (biasanya dimahalin untuk tips mereka). > >> Tapi hati2 kalo milih seat, terutama untuk sleeper bus, karena bisa-bisa > >> satu kompartemen (tempat tidur) dengan orang asing — walau sesama jenis > >> sih…(inilah resiko solo backpacker) > >> > >> c. Liat rutenya, mending beli satuan dan combine dengan bus aja mas > >> > >> d. Sleeper class artinya kelas ekonomi non AC, satu bed untuk 1 org. > >> Disini > >> pedagang2 bebas lewat mulai dari chai-wallah (tukang teh), sampai tukang > >> kaos kaki dan pernak pernik… Kalo mau ketemu dan ngobrol2 dengan > >> masyarakat India gol menengah ke bawah bisa dicoba, tapi jarang yang bisa > >> bhs Inggris dengan fasih. Kalo pas musim dingin siang lumayan enak, tapi > >> kalo malam jendelanya kadang ada yg susah ditutup jadi siap2 pake jaket > >> tebal or masuk angin. > >> Satu lagi, kalo naik Sleeper harus waspada dengan barang2, karena waktu > >> kereta berenti di tiap setasiun, banyak orang-orang lalu lalang dan naik2, > >> jadi waspada copet! Mending bawa gembok dan rante, trs backpack dirante ke > >> bawah kursi, biasanya ada cantelannya. > >> > >> Kalo AC Classes, ya pake AC, jendela tertutup,tempat tidur sama dengan > >> Sleeper, cuma dikasih seprei, selimut dan bantai kecil waktu itu saya coba > >> naik AC 2 Tier yang ga mahal2 banget, dan cukup nyaman. Penumpangnya pun > >> banyak turis bule dan org India kelas menengah ke atas. Jadi mereka > >> kebanyakan well educated, dan bisa berbahasa Inggris. Dan ga sembarang > >> orang > >> bisa bolak balik di gerbong2nya kecuali penjual makanan dan chai yang > >> jumlahnya dibatasi. Lebih baik jangan beli AC 1 Tier karena harganya > >> kurleb > >> sama dengan naik pesawat terbang. AC 3 Tier juga lumayan. > >> > >> Sekian dari saya, semoga membantu. > >> > >> Melissa > >> > >> > >> http://www.makemytrip.com**Backpacking rute Kolkata-Delhi dan Kereta di > >> India? > >> < > >> http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/message/39024;_ylc=X3oDMTJzNm0xZjZnBF9TAzk3MzU5NzE1BGdycElkAzEzNjUwNzA5BGdycHNwSWQDMTcwNTE1NTE4NgRtc2dJZAMzOTAyNARzZWMDZG1zZwRzbGsDdm1zZwRzdGltZQMxMjkzNDU3OTEx > >> > > >> > >> Posted > >> by: “Amri” amripitoyo@… > >> > >> ?Subject=+Re%3A%20Backpacking%20rute%20Kolkata-Delhi%20dan%20Kereta%20di%20India%3F> > >> amripitoyo > >> http://profiles.yahoo.com/amripitoyo Sun Dec 26, 2010 11:56 pm (PST) > >> > >> > >> Salam backpacker semua! > >> > >> Januari nanti saya akan ke India untuk go backpaking bersama teman saya, > >> berdua saja. Saya ingin minta saran untuk rute perjalanan Kolkata-Delhi > >> selama 12 hari. Saya tau memang waktu sempit sekali dan akan capek di > >> jalan > >> nih, karena banyak yang ingin saya lihat. Setelah melihat beberapa > >> pertanyaan mengenai trip India di milis ini, berikut saya masih punya > >> beberapa pertanyaan: > >> > >> a. rute yang saya pikirkan untuk dilakukan adalah Kolkata-(Bodhgaya/Gaya)- > >> Varanasi-Agra-Jaipur-Delhi-(Dharamsala)-Delhi. Namun saya sadar rute ini > >> ambisius sekali. Yang dalam tanda kurung, saya prefer untuk dibuang saja > >> mengingat kebatasan waktu dan dana. Apakah ada dari rekan backpacker yang > >> sudah pernah melalui rute ini? atau ada yang sudah pernah ke Bodhgaya atau > >> Dharamsala? apakah ada kota yang perlu saya skip saja, atau justru ada > >> yang > >> saya terlewat? > >> > >> b. pengalaman saya backpacking selalu memungkinkan saya untuk memutuskan > >> membeli tiket transportasi kereta atau bis biasanya sehari sebelum > >> keberangkatan. Karena saya selalu melihat keadaan uang dan keterbatasan > >> waktu. apakah hal tersebut mungkin di India? > >> > >> c. apakah kereta di India ada paket railpass untuk beberapa hari, atau > >> saya > >> harus beli satuan? jika ada, apakah dengan rute diatas saya perlu > >> mengambil > >> paket railpass tersebut? > >> > >> d. mohon penjelasan mengenai kelas-kelas di kereta India. apa beda sleeper > >> dengan AC classes? > >> > >> terima kasih banyak bantuannya rekan-rekan backpacker! :) > >> > >> Amri > >> > >> [Non-text portions of this message have been removed] > >> > >> > >> > > > > > > > > — > > Cheers, > > *Seli* > > > > > > “One’s destination is never a place, but a new way of seeing things.”[Henry > > Miller] > > *http://femme74.multiply.com* > > > > > [Non-text portions of this message have been removed] >

————————————

Kunjungi website IBP: http://www.indobackpacker.com

Silakan membuka arsip milis http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/ untuk melihat bahasan dan informasi yang anda butuhkan.

SPAMMING atau forwarding tidak diperkenankan. Silakan beriklan sesuai tema backpacking di hari JUMAT.

Sebelum membalas email, mohon potong bagian yang tidak perlu dan kutip bagian yang perlu saja.

Cara mengatur keanggotaan di milis ini:

Mengirim email ke grup: indobackpacker@yahoogroups.com (moderasi penuh) Mengirim email kepada para Moderator/Owner: indobackpacker-owner@yahoogroups.com Satu email perhari: indobackpacker-digest@yahoogroups.com No-email/web only: indobackpacker-nomail@yahoogroups.com Berhenti dari milist kirim email kosong: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com Bergabung kembali ke milist kirim email kosong: indobackpacker-subscribe@yahoogroups.com

Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/

<*> Your email settings: Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/join (Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email: indobackpacker-digest@yahoogroups.com indobackpacker-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to: http://docs.yahoo.com/info/terms/

Negeri Ini Punya Siapa?

Teman-teman,

Tulisan berikut adalah hasil kontemplasi saya dan beberapa teman tentang kondisi wisata di Indonesia. Tidak untuk memprovokasi, tapi boleh diperdebatkan dengan sehat, walau mungkin sudah sering diperdebatkan di sini. Saya pribadi pilih untuk: sering-sering jalan-jalan ke tempat-tempat di seluruh Indonesia dan menyebarkan virus responsible travelling.

Tulisan ini diposting di sini: http://endrocn.wordpress.com/2010/11/22/negeri-ini-punya-siapa/

— start —

Negeri ini Punya Siapa?

Oleh Endro Catur Nugroho

Banyak yang bilang kalau mau lihat orang Indonesia ngumpul di luar negeri – jalan-jalan – lihat saja di Hong Kong atau Singapura. Tapi, coba cari wisatawan domestik di tempat seperti Pulau Weh, Komodo, Loksado, Alor atau Raja Ampat. Bisa dihitung jari.

Transportasi yang tak murah, perjalanan yang lama dan tidak mudah sering dijadikan alasan traveller lokal enggan pergi jauh apalagi sampai ke tempat-tempat terpencil di Indonesia Timur. Coba saja, betapa sering pernyataan turis bule seperti ini terdengar ketika berkunjung ke tempat-tempat di atas, “I’ve seen very few Indonesian travelling”?

Di Nemberala, Rote, jika tidak bertemu Pace, Lot dan Daniel serta teman-teman nelayan dari Pulau Ndao, saya pasti tidak akan berasa seperti di Indonesia. Selain karena tetangga-tetangga yang berasal dari lima penjuru dunia, saya juga harus berbahasa Inggris setiap saat. Begitu pula ketika berkunjung ke Sanggau, Alor, Komodo, Lembeh, Nabire atau Togean.

Setiap kali pergi ke tempat-tempat seperti di atas, saya usahakan melihat buku tamu. Yang saya cari pasti negara asal para pelancong. Bisa ditebak, Indonesia tidak lebih sering muncul dibandingkan negara lain. Kalau sudah begini, wajar nggak sih kalau saudara-saudara kita di Indonesia Timur itu jadi lebih akrab dengan kulit putih dan Bahasa Inggris ketimbang saudaranya yang berkulit coklat?

Di sebuah resor di Teluk Kungkungan, Bitung, Sulawesi Utara, saya dan dua orang teman yang menyewa angkot dicegat di depan pintu masuk. Pakaian kami yang lusuh nampaknya bikin kami tidak ‘kompatibel’ dengan setting resor yang wah. “Cuma turis bule yang datang ke sini. Makanan di sini mahal. Bayarnya minimal 40 ribu rupiah. Cuma bisa pakai kartu kredit,” dan seterusnya. Bertiga, kami mengeluarkan kartu kredit gold kami dan, walau dengan mulut monyong, akhirnya kami bisa makan di resort yang tertata sangat profesional.

Di sebuah desa tradisional di Sumba Barat Daya, saya ditanya bendera negara asal saya. “Merah putih,” jawab saya dengan terbata-bata, masih bingung kok bisa-bisanya saya ditanya pertanyaan konyol seperti ini.

“Kalau benderanya sama tidak usah isi buku tamu. Itu cuma buat turis asing,” ujar bapak ketua adat dengan ketus. Ia kembali sibuk dengan jaring-nya. Saya ditinggal sendiri. Tidak diusir. Tapi juga tidak dilayani.

Di sebuah resor pulau di Nabire, speed boat yang saya sewa mendarat di pulau yang bangga dengan usaha konservasinya. “Cuma mereka yang reservasi lewat agen di Bali bisa menginap di sini,” jawab direktur pengelola resor itu dengan muka tidak bersahabat. “(Pulau) ini bukan pulau turis, tidak sembarang orang boleh masuk,” lanjutnya sembari minta kami meninggalkan pulau.

Nampaknya, yang paling menyakitkan hati adalah ketika saya ‘nekat’ mencoba surfing di Pantai Nihiwatu, kurang lebih lima ratus meter dari sebuah resor terkenal yang menurut Lonely Planet telah mengklaim Pantai Nihiwatu sebagai pantai pribadi mereka. Malang tak dapat diduga, arah angin tak dapat ditebak. Akhirnya papan surfing membawa saya cukup dekat – kurang lebih dua ratus meter – dari pantai sebelum akhirnya petugas resor itu mengusir bahkan hendak menahan papan surfing saya. “Dilarang surfing di Pantai Nihiwatu kecuali tamu di resor kami,” ujar mereka galak.

Uniknya, resor ini baru saja dapat penghargaan tertinggi Responsible Tourism Award 2010 dari Responsible Travel, sebuah organisasi penilai institusi pariwisata yang mendukung praktik wisata bertanggungjawab di seluruh dunia. Resor ini berjaya karena program-program pengentasan kemiskinan masyarakat sekitar melalui yayasan bentukan mereka. Beberapa angka statistik yang menggiurkan terdengar sangat meyakinkan dan rasanya memang cocok untuk mengganjar resor ultra-eksklusif ini dengan penghargaan bergengsi tersebut.

Mereka – pengelola tempat wisata – berperilaku seperti itu pasti bukan tanpa alasan. Bagaimana pun, bisnis adalah bisnis. Dan bisnis ada hitung-hitungannya. Tapi, kadang emosi saya sedemikian membuncah hingga cepat menilai ini praktik yang tidak benar. Ah, saya bosan mengeluh sebenarnya. Apalagi sampai harus teriak-teriak di depan pagar resor-resor itu seperti aktivis kesiangan.

Padahal, kalau dipikir-pikir, jangan-jangan jawabannya bisa jadi sesederhana ‘alah bisa karena biasa’? Witing tresno jalaran soko kulino? Mungkinkah karena kita – traveller domestik – sebegitu jarang pergi ke tempat-tempat tadi hingga saudara-saudara kita disorientasi dan berkesimpulan kalau yang ‘memberi makan’ mereka adalah, ya … turis-turis asing itu.

Tiap masalah pasti ada penyelesaiannya. Buat saya, lebih baik saya sering-sering mengunjungi saudara-saudara sebangsa – terutama di Indonesia Timur – agar mereka perlahan tersadar kalau kita adalah saudara mereka yang sama berhaknya untuk mengunjungi – dan mencintai – tanah air sendiri.

— end —

 Salam,

  Endro Catur NugrohoE  : endrocn@yahoo.comB  : http://endrocn.wordpress.com 

[Non-text portions of this message have been removed]

————————————

Kunjungi website IBP: http://www.indobackpacker.com

Silakan membuka arsip milis http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/ untuk melihat bahasan dan informasi yang anda butuhkan.

SPAMMING atau forwarding tidak diperkenankan. Silakan beriklan sesuai tema backpacking di hari JUMAT.

Sebelum membalas email, mohon potong bagian yang tidak perlu dan kutip bagian yang perlu saja.

Cara mengatur keanggotaan di milis ini:

Mengirim email ke grup: indobackpacker@yahoogroups.com (moderasi penuh) Mengirim email kepada para Moderator/Owner: indobackpacker-owner@yahoogroups.com Satu email perhari: indobackpacker-digest@yahoogroups.com No-email/web only: indobackpacker-nomail@yahoogroups.com Berhenti dari milist kirim email kosong: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com Bergabung kembali ke milist kirim email kosong: indobackpacker-subscribe@yahoogroups.com

Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/

<*> Your email settings: Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/join (Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email: indobackpacker-digest@yahoogroups.com indobackpacker-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to: http://docs.yahoo.com/info/terms/

tipuan di Royal Palace Phnom Penh

dear all, buat yang akan berkunjung ke PP khususnya ke Royal Palace, hati2 dengan tipuan dari abang tuk2. Dua hari lalu saya berkunjung ke sana. Di depan istana ada tukang tuk-tuk yang nyanmperin saya dan nawarin naik tuk2nya. Saya bilang, saya nggak mau pakai tuk2 karena saya hari ini akan berjalan di Royal Palace dan sekitarnya saja.  Terus, si abang tuk2 itu bilang kalau RP sekarang tutup, baru buka setelah jam 2 karena di pagi hari dipakai untuk ibadah. Emang sih darir tempat saya berdiri (di depan taman) nggak keliatan kegiatan turis2. Tapi saya cuek aja, dan terus jalan ke arah Royal Palace. Ternyata, si abang bohong besar. RP cuma tutup di waktu makan siang (jam 11-2), selebihnya mereka buka.  Saya jadi ingat tipuan yang sama di Royal Palace Bangkok. Di situ, abang tuk2nya juga sering bilang kalau wat ini atau wat itu tutup, terus mereka nawarin nganter ke tempat lain. Kayaknya tujuannya biar si turis ga jadi ke tempat itu, terus mau aja diajak ke tempat lain naek tuk2 si abang. -rahma-www.tukangjalanjalan.blogspot.com

[Non-text portions of this message have been removed]

————————————

Kunjungi website IBP: http://www.indobackpacker.com

Silakan membuka arsip milis http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/ untuk melihat bahasan dan informasi yang anda butuhkan.

SPAMMING atau forwarding tidak diperkenankan. Silakan beriklan sesuai tema backpacking di hari JUMAT.

Sebelum membalas email, mohon potong bagian yang tidak perlu dan kutip bagian yang perlu saja.

Cara mengatur keanggotaan di milis ini:

Mengirim email ke grup: indobackpacker@yahoogroups.com (moderasi penuh) Mengirim email kepada para Moderator/Owner: indobackpacker-owner@yahoogroups.com Satu email perhari: indobackpacker-digest@yahoogroups.com No-email/web only: indobackpacker-nomail@yahoogroups.com Berhenti dari milist kirim email kosong: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com Bergabung kembali ke milist kirim email kosong: indobackpacker-subscribe@yahoogroups.com

Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/

<*> Your email settings: Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/join (Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email: indobackpacker-digest@yahoogroups.com indobackpacker-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to: http://docs.yahoo.com/info/terms/

Hati2 Scam Taxi di Ho Chi Minh

Halo Kawans,   Minggu lalu saya dan teman saya jadi korban perampokan scam taxi di Ho Chi Minh.

Kami selalu sangat hati2 memilih taxi, hanya mau memakai Mai Linh atau VInasun taxi. . Suatu hari karena terburu2, saya pun men-stop Mai Linh taxi di Ben Tanh market. Karena terburu2 dan kami  yakin sekali yang tertulis di badan taxi adalah Mai Linh, maka kami pun naik taksi tsb. Setelah kami naik, hati saya jadi tidak enak melihat kaca film di  jendela sopir robek. Taksi Mai Linh selalu kelihatan representatif, kaca filmnya tidak ada yg rusak. Untuk jarak dekat yang maksimum hanya USD 3 itu, argo menunjukkan angka VND90.000 (sekitar USD40). Sopir taksi membentak dan memaksa kami membayar USD40, dan mengancam akan membawa kami ke tempat kawanannya jika kami tidak mau bayar. Kami tidak bisa membuka pintu dan jendela, karena pegangan pintu, kunci dan putaran jendela sudah dirusak. Kami bilang tidak punya uang, akhirnya teman saya menunjukkan USD 20 dan bilang hanya ini yg kami punya. Karena sopir taksi sudah melongok2 gelisah, uang itu diminta semua dan akhirnya dia membuka pintu.

Kami bersyukur bahwa kami selamat tidak kurang suatu apa. Bisa saja tas dan kamera kami diminta semua, atau kami diculik dan dibawa ke kawanannya spt yang diancam oleh sopir tsb.

Jadi, buat kawan2 yg baru datang ke HCMC dan belum mengenal ciri2 taksi Mai LInh atau Vinasun yg asli, terutama bagi teman2 yg datang malam hari dan sudah tidak ada bis bandara, naik saja taksi yg ditawarkan bandara secara legal (booth didalam bandara setelah pemeriksaan custom), USD 8 fix rate ke semua tempat.

Ciri2 Mai Linh/Vinasun taxi yang palsu : di badan mobilnya tidak ada nomor2 (no. telp, no. ID, dlsb). Pengemudi sopir tidak memakai seragam (biasanya hanya memakai kaos putih saja, bukan seragam putih pengemudi), atau memakai seragam tapi asal2an. Taxi Mai Linh atau Vinasun yang asli biasanya bentuk mobilnya seperti Van, body mobil penuh dengan nomor2, dan pengemudinya memakai seragam putih/cream pengemudi lengkap dengan dasi.

Saya perhatikan, yang mangkal di Benh Tanh market adalah taxi yang aneh semua, Mai Linh atau Vinasun tidak pernah mangkal disana. Mengingat taxi jahanam itu mangkal di Benh Tanh Market dan pastinya akan banyak turis yg jadi mangsanya, maka kami pun melaporkan ke Tourism Police Station di daerah backpacker Pham Ngu Lao street. Polisi2nya sangat tidak profesional. Tidak ada yg menyapa kami di kepolisian, semua sibuk ngobrol sendiri dengan baju seragam yg asal2an. Tampaknya tidak ada yg bisa bahasa Inggris. Salah seorang polisi yg lagi kongkow di luar melambaikan tangan menyuruh kami mengikuti dia ke hostel di sebelah kepolisian dan kami diminta menunggu di lobby. Rupanya polisi tsb sedang mencari pegawai hostel yg bisa bahasa inggris. Karena di hostel itu pegawainya jg tdk ada yg bisa bahasa inggris, kami disuruh mengikuti dia lagi ke hostel lain di sebelahnya.

Mbak2 penerima tamu lalu menerjemahkan bahwa kami baru saja dirampok di taxi. Polisi itu lalu minta kami kembali ke hostel tempat kami menginap dan melaporkan ke hostel kami. Karena kejadiannya di Benh Tanh market, polisi di daerah Pham Ngu Lao tidak bisa berbuat apa2. Prosedurnya, nanti hostel kami akan melaporkan ke polisi Ben Thanh market. Karena sebentar lagi bis kami ke Cambodia berangkat, kami tidak ada waktu ke hostel lagi. Maka laporan kami ditelan awan saja.  Semoga pengalaman ini bermanfaat bagi rekan2 traveler2 lainnya. Modus operandi ini bisa saja terjadi di daerah kita, dan tidak di Ho Chi Minh saja.

Jadi, hati2 kawan…….

Salam,

Tari

YM ID : kuntarini_rahsilawati@yahoo.com

http://kuntarini.multiply.com

————————————

Kunjungi website IBP: http://www.indobackpacker.com

Silakan membuka arsip milis http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/ untuk melihat bahasan dan informasi yang anda butuhkan.

SPAMMING atau forwarding tidak diperkenankan. Silakan beriklan sesuai tema backpacking di hari JUMAT.

Sebelum membalas email, mohon potong bagian yang tidak perlu dan kutip bagian yang perlu saja.

Cara mengatur keanggotaan di milis ini:

Mengirim email ke grup: indobackpacker@yahoogroups.com (moderasi penuh) Mengirim email kepada para Moderator/Owner: indobackpacker-owner@yahoogroups.com Satu email perhari: indobackpacker-digest@yahoogroups.com No-email/web only: indobackpacker-nomail@yahoogroups.com Berhenti dari milist kirim email kosong: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com Bergabung kembali ke milist kirim email kosong: indobackpacker-subscribe@yahoogroups.com

Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/

<*> Your email settings: Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/join (Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email: indobackpacker-digest@yahoogroups.com indobackpacker-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to: http://docs.yahoo.com/info/terms/

Tanya Rumah Roda – Ubud

hai teman-teman,

kebetulan oktober nanti saya mau ke ubud dan berencana nginep di Rumah Roda. tapi kok denger2 mrk sedang renovasi. apa ada yg tahu bagaimana perkembangan renovasinya, sudah selesai atau belum? berapa kira2 harganya sekarang? dan ada yg pny kontak emailnya gak?

oh ya, kalo ada yg mau share ttg pengalaman nginep di Rumah Roda atau penginapan murah lainnya di ubud, boleh banget, skalian buat alternatif hehe..

termakasih!

Riri

————————————

Kunjungi website IBP: http://www.indobackpacker.com

Silakan membuka arsip milis http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/ untuk melihat bahasan dan informasi yang anda butuhkan.

SPAMMING atau forwarding tidak diperkenankan. Silakan beriklan sesuai tema backpacking di hari JUMAT.

Sebelum membalas email, mohon potong bagian yang tidak perlu dan kutip bagian yang perlu saja.

Cara mengatur keanggotaan di milis ini:

Mengirim email ke grup: indobackpacker@yahoogroups.com (moderasi penuh) Mengirim email kepada para Moderator/Owner: indobackpacker-owner@yahoogroups.com Satu email perhari: indobackpacker-digest@yahoogroups.com No-email/web only: indobackpacker-nomail@yahoogroups.com Berhenti dari milist kirim email kosong: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com Bergabung kembali ke milist kirim email kosong: indobackpacker-subscribe@yahoogroups.com

Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/

<*> Your email settings: Individual Email | Traditional

<*> To change settings online go to: http://groups.yahoo.com/group/indobackpacker/join (Yahoo! ID required)

<*> To change settings via email: indobackpacker-digest@yahoogroups.com indobackpacker-fullfeatured@yahoogroups.com

<*> To unsubscribe from this group, send an email to: indobackpacker-unsubscribe@yahoogroups.com

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to: http://docs.yahoo.com/info/terms/