Tag Archives: penginapan-pulau-pari

Tanya penginapan murah di pontianak

hi lexi,

gampang saja, kamu nginap di penginapan nya keuskupan saja. cuma 35.000/malam. kamarnya lumayan bersih dan kamar mandi airnya melimpah. letaknya tidak jauh dari hotel peony, mudah dijangkau. kalau mau saya kasi kontaknya. nanti tinggal bilang teman saya. saya beberapa kali tinggal disana.

salam, dame manalu

[Non-text portions of this message have been removed]

Ask Pulau pari kep seribu

Malam semuanya…

maaf nih ganggu…

Beberapa waktu lalu pernah ada yang cerita tentang pulau pari.tapi cari cari di internet informasinya sedikit. Mohon info dong dari para senior mengenai 1. ada apa di pulau pari 2. Kelebihan dibandingin sama pulau lain di pulau seribu 3. Cp penginapan disana 4. Estimasi biaya tentunya

Rencananya sebelum puasa mau kesana. Kalo ada yang mau bareng feel free lho…

Makasih

Regards Fun Husen Powered by Glossarium Indonesia

Sekedar curhat…travelling without Map & buku panduan wisata hemat.

Salam kenal Meli

Maaf kalau saya bilang, syukurlah… ada teman yang senasib dengan saya, bedanya Meli lebih punya keberanian untuk ngeluarin uneg2 duluan di forum.

Wah, ketemu orang sombong dan nyusahin model begitu saya sudah sering, dan berhubung orangnya lumayan banyak, saya enggak bisa tulis sangat runut seperti kamu. Saya mau ngucapin thanks ya, posting an kamu bikin saya ‘tega’ mengeluarkan sebagian kecil daftar ‘kesalahan’ yach… ‘teman2 kita itu’.

Sebagai new bie traveler, saya sangat terbantu dengan mailist ini (tentu membernya juga), dan alangkah kagetnya saya ketika untuk kesekian kalinya seorang teman cyber baru yang dengan pedenya minta informasi rinci daftar penginapan murmerber, transportasi murah, budget harian, must do and must see sampai tiket termurah ke sejumlah kota dan negara Asia sekaligus (dalam hati saya ngebatin, nih anak bingung kali ya mau kemana, jadi semua juga dia tanya)dan enggak perduli saya lagi ngapain, tahu atau enggak, pokoknya email2nya yang sama bakalan nangkring tanpa diundang ke inbox saya. Awalnya memang saya jawab semampu saya, sewaktu pertanyaannya hanya ‘terbatas’ pada kota/ tempat yang memang pernah saya kunjungi di ‘T’, ‘S’, ‘M’.

Eh… makin lama kok ini orang nyaris setiap dua bulan sekali bertanya hal serupa (pertanyaannya yang terakhir adalah saat saya lagi panik ngejar next flight saya) dia tanya (lagi) sejumlah list apartemen murah di ‘S’ (padahal saya ingat pernah sampai kasih dia link+notel dan juga kenalin ke teman yang memang ‘agent’ sewa apt sbg alternativ), akomodasi di Vietnam, Cambodia, Hongkong plus Macau (males balas karena bbmnya nambah pusing saya matiin aja), tapi dia cukup persistent ternyata, seminggu kemudian pertanyaan yang sama-plus tambahan lainnya nangkring banyak banget di inbox dan bbm saya. Saya sih sebenarnya sambil mikir, ini orang udah pergi belum sih ke ‘tempat2 yang dia tanya berulang2 itu’? Lagipula, kadang bingung aja, kok yang ditanya banyak dan kesannya ‘menclok2′ ya (jelas dia salah salamat tanya ke saya yang pemula neh). Saat itulah saya bilang ke dia, sebenarnya informasi yang bisa saya kasih itu bisa jadi sudah enggak update dan dia perlu dengar dari orang lain juga. Dia makin ngotot minta list penginapan (pakai kata : tempat kamu nginap)plus alamat padahal jelas2 saya tegaskan saya nginap di mixed dorm. Ada sedikit perdebatan yang enggak perlu saya tulis di sini karena si teman ini yakin dia lebih tahu dan yakin (anehnya kok tanya saya yang enggak tahu tuh loh :p), dan saat ujung2nya saya bilang : sebenarnya semua hal yang kamu tanyakan tuh bisa kamu searching dengan mudah loh di google, tripadvisor atau arsip mailist ibepe loh, karena jelas lebih akurat. Nah, dengar kata ‘IBP’ dia mendadak nyolot dengan terkesan menertawakan saya yang newbie ini, katanya, “Oh, kamu tahu juga IBP? Baru satu dua bulan tahu kali ya? Yang kamu perlu tahu, saya sih udah lama sekali kenal IBP. Saya yakin jauh sebelum kamu tahu. Saya cuma males kalau harus searching2 dan baca2. Pelit amat sih dimintain info?” Wot?? pelit? selama ini saya berusaha bantu loh, jawab email2 dia yg panjang itu, juga bbm dia yang bertubi2 kalau terlambat dilayani. Tapi ya sudahlah…, semoga dengan ngambegnya dia, dia jadi males tanya2 lagi ke saya, hehehe… Seorang rekan pejalan lain enggak kalah ngeselinnya dengan – maaf, sederet pertanyaan ‘enggak jelas’ mirip seperti yang dialami Meli seperti : kalau naik kendaraan ‘A’ system bayarnya gimana ya, di loketnya atau pas diatas nanti? itu kalau dari pintu masuk loketnya belok ke kanan atau kiri? ada meeting point gak ya? itu toilet sebelah mana ya? saya jawab aja : enggak tahu, saya enggak pernah naik kendaraan ‘A’ (busyet… yang model begitu akan lebih tepat ditanyakan pada orang yang secara fisik ada dekat dia, kali, bukan ke saya yang jauh buanget lokasinya dari situ). Beliau ini jengkel dan berkata, “saya kan baru pertama kali ini traveling ke luar negeri dan baru aja pisah dengan teman2 karena tujuannya beda. ngertiin dong.” Saya bingung mau ngomong apa. Kok jadi dia marah ya??

Itu belum seberapa, saya pernah dapat pertanyaan ‘super panik’ dari seorang pejalan yang dengan pedenya bilang sudah menjelajah ke berbagai tempat. Menurut dia, temannya dia lagi panik berat cariin passportnya yang entah kemana. Udah ngubek-ngubek seluruh tempat, lemari, tas, laci meja gak kunjung ketemu. Terus dia tanya : kira2 tahu nggak dimana passportnya? (gila kali… kenal ama temannya aja enggak, emang saya paranormal apa!). Saya masih berusaha sabar, saya bilang suruh temennya nginget2 dimana terakhir naruhnya. Baru deh dia cerita, ‘temen’nya itu setahu dia lagi ngajuin visa di kedutaan ‘x’ dan visa sedang diproses. Lah saya langsung bilang : ya kalau gitu di kedutaan dong. Eh dia masih meneruskan ‘kepanikan kawannya’ (yang belakangan ternyata dia sendiri) dan tanya balik ke saya : yakin nggak mbak passport ada di kedutaan? masalahnya nanti teman saya itu udah tenang2 enggak cari2 lagi eh ternyata memang hilang. Soalnya tanda terima dari kedutaan dia belum cek sih.  Biarpun sudah tergoda untuk ngucap : ck ck ck…, untungnya kalimat yang keluar dari mulut saya cuma, “Logikanya sih. Kan biasanya visa ditempel di passport ya.”

Saya jadi ingat, ada ex teman kantor saya yang ceritanya soal ‘traveling’ selangit (menurut beliau ini dulu sering di training di Jepang dan Thailand) dan sering ditugaskan ke luar negeri. Anehnya, pas dia mau liburan dg keluarga n teman2nya ke Singapore (sekitar dua atau tiga tahun lalu, waktu ‘jaman’nya kita masih bayar fiscal), smsnya enggak henti2nya dikirim ke saya (‘trip report kali yaaa… sekaligus pertanyaan yang seharusnya lebih tepat ditanyakan pada orang sekitar). Isinya yang enggak2, seperti : saya habis check in, gatenya XX, itu arah mana ya? bayar fiscalnya sebelah mana ya? pada nawarin asuransi perjalanan, perlu nggak sih? di dalem nanti masih bisa nggak ya beli air minum? saya lagi china town, kepisah sama temen setelah makan di mc d tadi, sekarang posisi saya di tempat yang jual jam tangan lucu dan ada tulisan 3 for S$ 10, kasih tahu saya dong arahnya balik lagi ke mc d  dst dst…. 

kalau makin diingat, makin banyak deh hal-hal ngeselin macam begini. karena percuma untuk jawab, saya lagi mengkoleksi ikon ‘smile’ banyak2, biar bisa jadi pengganti jawaban via email/ bbm/ ym atau sms. 

Yang namanya orang enggak tahu dan mau tanya wajar aja, dan biasanya yang ditanya juga senang2 aja kok kasih informasi yang dia punya ( hehehe… saya juga orang yang rajin bertanya kok, dan bukan ke satu orang, biasanya ), tapi kalau tanyanya pakai maksa mode on kita harus tahu sementara penanyanya sok tahu plus pakai jutek, males juga kali nyahutnya… yach semoga aja sih, ke depannya mulai berkurang yang model begitu. :)

sorry untuk postingan yang panjang lebar dan ‘ngerasanin orang ini’.  Happy traveling ya temans :)

  Best Regards,

Lucy bitelucy.blogspot.com

[Non-text portions of this message have been removed]